SALAM MERDEKA DARI SHAFIE APDAL UNTUK RAKYAT MALAYSIA


OLEH: ISMAIKLY BUNGSU
Friday September 02/2016


MULANYA Inggeris menjajah dan kemudian datang Jepun 1000 orang terbunuh dan kemudian semula datang Inggeris lalu memberikan kemerdekaan tanpa tumpah darah. Inilah sejarah luka kita yang tersimpan di luati.

Meski Inggeris dianggap penjajah tetapi Inggeris banyak meninggalkan ilmu sekurang ada yang dapat kita kutip dan sesudah merdeka maka kita diperintah oleh orang sendiri yang dikata baik hati.

Kerajaan bermula parti perikatan di Sabah sejak 63 lalu bersama BN nasional/diketuai oleh UMNO kelihatannya awal pula memang baik dan rakyat cukup berbahagia kesan negara begitu kelihatan membangun kota menjadi hutan batu.

Pejuang-pejuang Sabah dan yang di Malaya dulunya memang bermatian dan ikhlas perjuangkan negara/bangsa/rakyat jelata dan itu kita hargai dan harus kita kenang kekal abadi.

Sebalik kesan usia tua pemerintah alias barangkali lali maka pemimpin2 yang ada sekarang ini tidak lagi boleh diharap sesudah Mahathir meninggalkan kerusi PM yang diduduki 22 tahun lamanya dan kelihatannya semakin hari semakin nampak sangat kebobrokannya.

Para pemimpin yang melaungkan rakyat didahulukan tidak lagi mendahulukan rakyat sebalik mendahulukan poket, kantung sendiri dan hidup mereka bermewah-mewah sedang rakyat hidup penuh sengsara dan menderita.

Kehidupan kesan kos hidup tinggi menjadikan rakyat tergapai-gapai  menuju puncak yang tidak kesampaian dan penderitaan rakyat mengalir terus, bergerak dengan lunglai lemah sekali penuh sakit hati.

Hari ini kita kembali lagi melaungkan kata merdeka dan kata-kata itu bergema memenuhi angkasa raya dan tiap orang sama melaungkannya tetapi apakah kita ini benar-benar merdeka?

Barangkali pertanyaan-pertanyaan  itu kita sendiri bisa memberikan jawaban tetapi yang benar esok hari matahari bakal terbit lagi dan tentu hari baru itu siap menjelma tetapi apakah pertanyaan2 yang ditanyakan akan sama esok hari atau nanti sama terlontar ke tong sampah
menjadi himpunan untuk dimangsakan oleh petualang negara bangsa sendiri?

Apapun, aku terus bertanya meski pertanyaan itu selalu menjadi tekateki yang tidak punya jawaban pasti sebalik selalu saja menjadi persoalan kecuali sabah nantinya berubah.

Marilah kita sama berdiri dan sama duduk lalu sama berlari. Di tangan kita ada panji2 dan bendera kecil. Suara kita sama dan nyanyi kita sama. Satu irama, sederap kaki melangkah dengan suara yang satu.
Sabah Berubah
Sabah Berubah
Sabah Berubah