KADUK MENANG SORAK KAMPUNG DIGADAI


( cerita tiga kampung bakal milik orang?)

OLEH: ISMAILY BUNGSU
Friday Sept 30/2016

SEBELUM ini saya menulis dua tiga nota. Saya tidak menuduh tetapi saya bertanya dan pertanyaan saya tentunya memerlukan jawaban bukan putar alam atau putar belit macam ular. teringat kata-kata " jumpa ular dan keling, baik bunuh keling dulu sebab keling pemusing" itu kata-kata abad ke-15. Jangan marah saya!

Nah, rupanya di sekitar kita ini banyak sangat macam ular pemusing dan memutar belit dan yang terbelit orang kita/kita orang dan barulah kamu terasakan bagaimana hebatnya pembelit. sang ular memang kebilangan dan pemusing nombor satu.

Saya tidak menuduh tetapi saya bertanya dan kalau saya menuduh saya tentunya bisa ditangkap dan bakal masuk penjara dan itu menyusahkan perjuangan saya untuk terus menulis.

" Haji hati-hati kala menulis sebab sekarang banyak sangat akta yang boleh memenjara dan perjuangan kita masih jauh " Itulah nasihat DS Shafie Apdal kepada saya dan kemudian Darell Leiking yang juga seorang peguam selalu menghantar nota melalui whatsapp untuk maksud saya berhati-hati dan itu tandanya mereka sayang kita dan tidak mahu hidup dalam penjara. terima kasih duhai sobatku.

Nah, kasus tiga kampung itu makanya saya bertanya kepada Mayor DBKK apakah benar ketua menteri telah memberikan surat lulus untuk menjadikan 3 kampung sebagai mangsa pembangunan untuk didirikan perumahan meski Ketua menteri sudah berjanji akan meneliti dan mengambil tindakan?

Ketika ketua menteri menyatakan akan meneliti dan mengambil tindakan, lalu saya bertanya TINDAKAN YANG BAGAIMANA? tidakan memberi kelulusan penduduk kampung membina rumah kesan mereka sekarang ditempatkan di tempat lain atau tidakan meluluskan kepada syarikat perumahan?

Lalu Mayor di DBKK tidak menjawab sebab soalan saya itu soalan MAUT yang menjadikan dia serba salah dan kesannya dia perintah pula orang lain melaporkan ke polis konon kasus penjualan LOT sedang penjualan LOT tidak benar menurut orang kampung di sana sebab memang ada mereka kutip duit untuk tujuan menimbus bukan jual lot.

Kenapa mereka marah jual lot? Tentunya sudah ditentukan itu milik syarikat perumahan dan tidak mahu menjadi persoalan kemudian. Nah, saya tanya apakah benar ada kelulusan untuk syarikat perumahan yang bakal membina rumah mewah harga setengah juta setiap unit? Adoh, kalau saya yang meluluskan dan syarikat menghadiahkan saya 2-4 kondo free bukankah saya untung RM2 juta?

Kesihan mereka penduduk tiga kampung tinggal di lokasi penempatan yang usang dan buruk tak terurus/itu katanya Datuk Jumat yang baru saja SMS agar bertindak dan jangan mendiamkan diri sahaja tetapi saya puji YB Jumat/kawan baik saja itu bertindak secara diam dan katanya ketua menteri telah mengambil tindakan. Apa saja tindakan yang dimaksudkan itu. Lagi-lagi pertanyaan maut tak akan dijawab sebab sudah terang nak bersuluh lagi tertusuk belati ke dada dan itu membawa maut. YB dengar tak?

Ramai penduduk kampung di sana menghubungi saya dan berterima kasih kerana saya menulis kesulitan mereka dan tugas menulis dan menguar-uarkan memang tugas saya kerana Allah dan kerana rasa simpati sama dan kekadang memang saya sedih sangat memikirkan kasus ini.

" Orang luar Sabah begitu mudah mendapatkan tanah beribu ekar atas nama syarikat yang ditanami sawit, tetapi orang lokal mendapatkan tanah untuk LOT rumah susahnya bukan main dan tentunya untuk kubur lagi susah nanti/kalau begitu jadikan saja sungai Likas semaca sungai Gangga mayat dibakar dan dibuang di sungai Likas " Kata Jamrin Wahit yang memang tinggal Sepanggar dan menulis dengan rasa panas hati.

Saya sudah katakan soalan maut saya tidak akan ada jawaban dan sudahnya ada yang menyatakan dan ketemu yang berkenaan kononya memang sah tiga kampung itu bakal tergadai dan samalah macam Pak Kaduk menang sorak kampung kena gadai. Nak benci saya, silakan saja kesan saya tak ada kepentingan.

Memang kesihan dan saya tidak punya kuasa sebab kuasa semuanya di tangan seorang Musa Aman yang duduki pengerusi Kabinet dan YB Karambunai tentu tahu dan mana mungkin dia lepas tangan sedang Datuk Jumat bukan ahli kabinet dan dia juga tiada kuasa terutama sekarang dia digantung keahlian selama 6 tahun.