MANA TANGGUNGJAWAB MENTERI KEBAJIKAN TERHADAP RAKYAT MISKIN


( mereka diam bawah pokok sulaman sepanggar masuk simpang atas bukit )

OLEH: ISMAILY BUNGSU
Tuesday October 04/2016

 
INI saya bertanya kepada kamu seorang Jainab yang mulia lagi bijaksana. Tentunya tidak saya harap pertanyaan jadi persoalan dan persoalan menjadi teka teki atau silat kata yang tidak berkesudahan sampai nanti mati.

Di mana saja hati dan nurani kamu duhai menteri kebajikan dan apakah kamu tidak nampak kesusahan rakyat dan apakah kamu tidak mendengar keluh desah nurani hati rakyat jelata?

Mereka kalangan yang miskin papa dan mereka tidak perlu tanah berjuta ekar atau hutan balak atau projek mega berbilion masuk kantung.

Mereka saudara-saudara saya yang miskin papa lagi kedana hanya perlukan rumah tempat berlindung hujan panas dan bukan kekayaan atau tanah berjuta berekar.

Kenapa saja banyak sangat alasan dan di mana wang berjuta bilion yang selalu dikatakan selama ini konon negara maju makmur ke abad 2020?

Ke mana perginya slogan rakyat didahulukan dan kenapa saja mata dan hati kamu jadi buta sambil dlontar kata bukan pengundi kawasan dan bukankah kamu itu duduki kerusi kebajikan yang tak mengira siapa saja atas nama kemanusiaan dan islam agama kamu?

Segala khazanah milik rakyat habis kamu kerjakan dan 3 kampung digadai untuk perumahan buat mereka yang kaya raya sedang rakyat miskin kamu pandang macam sampah yang harus sirna tetapi lima tahun sekali kamu datang minta undi menyembah duduk bersila di beranda rumah.

Beginikah rupa bentuk pemimpin akhir zaman yang kerjanya memutar alam dan memberikan alasan seolah tidak sekolahan dan kemudian melawat mangsa susah di dewan diberi kata kesan dan hina?

Memang kamu ini tidak layak duduki kerusi menteri dan kamu kehilangan hati nurani hitam membeku dan harus dibersihkan agar tahu gundah gulana hati rakyat yang kian luka dan parah.

Rakyatku di sekitar kita lihat nanti apa jawaban menteri kebajikan dan saya memang dijadualkan berceramah di kampung berkenaan dalam waktu terdekat.

jumpa nanti