KERJAYA SEBAGAI PENULIS POLITIK SENTIASA BEDEPAN MUSUH?


OLEH: NURLIYANA AABDULLAH (TENOM)
Sunday October 23/2016

DUA hari lalu di tempat kerja, salah seorang teman saya mengatakan untuk tampil jadi politikus atau menulis hal politik, itu akan mengundang ramai musuh meski apa yang kita tulis itu benar.

Kekadang keluarga sendiri akan menghina kutuk kita dan yang terdekat lebih tua usia akan menyatakan yang kita baru lahir dan baru saja mengenal garam.

Mereka yang berfikiran tidak mampu membaca telaah masa depan negara sendiri selalu saya melihat apa yang kita bahas katakan dianggap salah dan ini memang payah.

Kita yang sedikit tahu soal ekonomi, sosial, undang-undang  dan hak-hak seperti termaktub dalam perlembagaan kena bersuara dan tidak boleh mendiamkan diri meski kena maki hamun oleh keluarga sendiri atau famili suku sakat terdekat.

Kadang2 untuk menyatakan semua hal memang cukup meletihkan dan hinaan itu tidak pernah berhenti malah terus bermaharajalela dan akhirnya bermacam kutukan dan tuduhan yang bukan-bukan  dilemparkan kepada kita.

53 tahun kita merdeka dan apa yang kita dapat sedang hasil Sabah berbilion2 setahun dan meski kita dikata merdeka padahal sebenarnya belum merdeka kerana kata-kata merdeka itu sebenarnya hanyalah OMONG KOSONG kata orang orang jawa keturunan PM dan TPM kita.

Melihat keadaan di Sabah memang sesuatu yang menyedihkan sangat dan sebenarnya tiada apa yang dapat kita benar-benar  banggakan di Sabah ini kala semuanya milik orang lain dan kita tidak memiliki apa-apa kecuali tanah waris yang sesekali menjadi rebutan dan kelahi kalangan bangsa kita sendiri.

Memang sedih bila menyaksikan orang kampung yang hidup susah dan setiap pagi turun menoreh getah dan harga getah tidak seberapa dan kemudian sawit pula turun harga dan memang kehidupan di Sabah ini cukup menderita.

Di TV atau media sosial para menteri baik negeri termasuk persekutuan jelas kata-kata mereka seperti firman Tuhan dan janjinya hebat.

Apa yang dibentangkan di parlimen seperti memang itulah yang terbaik sedang janji bajet tahun lalu hanyalah bajet atas angin yang menyedapkan telinga mendengar sedang sampai waktu dilaksana semuanya kosong dan kalau adapun berlaku ketirisan hingga para pegawai kerajaan memilik ratusan juta di rumah seperti sebuah bank pula.

Di Semenanjung dikatakan termakan dedak dan yang di Sabah pula dikatakan tersihir bomoh cincin 24 juta dan kilauan permata palsu yang memiskinkan kita.

Kita tidak ada pilihan lain selain menghantar BN ke neraka dan mari kita sama bantu parti meski baru tetapi tidaklah pemimpinnya seperti yang ada sekarang hanya cakap tidak dapat memakmurkan Sabah.

Undilah WARISAN atau apa saja asal jangan undi Barisan Nasional yang menyebabkan rakyat susah menderita.