FITNAH ITU LEBIH TERUK DARI MEMBUNUH...The Sabah Insider Online



OLEH: ISMAILY BUNGSU
Khamis Oktober 20/2016

PENYAIR/Sasterawan Negara Usman Awang berhenti setelah jawat jawatan POLIS kesan tak sampai hati tangkap pesalah. Pernah duit yang ada di poket saya diserahkan kepada peminta sedekah yang kelaparan dan kesannya saya tak mampu bayar secawan kopi di kedai kopi di Kota Kinabalu dan terpaksa ke kereta mencari duit yang sisa.

Seniman itu biasanya peka kepada sesuatu yang berlaku di sekitar dan hati mudah tersentuh dan kekadang hanya mendiamkan diri membiar hati lara dan berdukacita tanpa kata demi menjaga hati orang lain.

Bila melihat yang terjadi di sekitar kita, lalu sama berusaha teman-teman lain memperjuangkan sesuatu demi kepentingan yang berhak dan kitapun turun ke halaman atas nama perjuangan alias membetulkan keadaan.

Lalu, sesudah ada di halaman, maka siap bermacam hal diperkatakan yang memang menyakitkan hati dan diam kala di kamar terus melihat lelangit sambil berfikir kenapa saja di sekitar kita ini ramai yang jahat?

Ah, soalan itu tidak dapat dijawab malah terus menjadi teka teki yang akhirnya menjadi persoalan tanpa titik.

Kala memasuki dunia politik, tentu saja yang kita mahukan politik secara nabi iaitu yang diperkatakan SIASAH dengan harapan yang kita raih bukan dosa sebalik pahala demi perjuangkan mereka yang hidup susah agar kekayaan dibagikan kepada yang miskin dan melarat hidup mereka.

Sebalik yang kita harapkan tidak seperti yang kita fikirkan dan memang sesuatu yang pahit sangat kesannya.

Biasanya kala saya membaca kenyataan orang lain yang dikatakan pengarah jabatan air itu seorang bendahari UMNO, maka saya tulis rencana ayat sama dan bertanya "apakah itu benar?" rupanya ayat saya yang sepenggal/ayat "apakah itu benar?" diTUTUP dan jelas yang membaca seolah saya memfitnah dan kemudian ayat itu dibaca oleh yang lain, lalu menyebarlah konon saya memfitnah.

Dalam ayat itu ada juga saya kata YANG BERKENAAN MEMANG BENDAHARI UMNO dan itu juga disalah tafsir sebab perkataan KAJILAH! mereka tutup. Ayat itu sebenarnya yang berkenaan itu ialah adik kepada Timbalan Pengarah yang memang pernah duduki kerusi bendahari UMNO Kimanis dalam tahun 2008 hingga 2016. Itulah FAKTAnya yang saya suruh kaji tadi.

Nah, kedua ada yang menulis konon saya ini pernah kerja di Dewan Bahasa dan Pustaka hingga seolah konon saya mencuri hilangkan dana DBP berjumlah berjuta-juta dan bukankah itu aneh namanya sebab saya tak pernah berkerja di DBP dan yang fakta saya berkerja di Kementerian Kebudayaan Sabah sebagai ketua kebudayaan Sabah sekitar 27 tahun lamanya.

Jadi kenyataan saya makan duit Dewan Bahasa dan Pustaka -  DBP berjuta dan kerja di DBP adalah FITNAH semata.

Saya menulis kerana saya minat dan ramai minta bantu dan dalam parti politik tidak pernah saya minta jawatan dan semuanya kena offer berdasarkan mereka anggap saya bisa jalankan tugas dan amanah. Jadi, selama ini HARAM saya makan gaji dan haram makan duit satu sen dari sesiapa kesan menulis itu.

Yang anehnya bila berkerja dengan Shafie  secara peribadi bukan parti, maka saya dikatakan termakan dedak dan dapat duit dari Shafie  hingga saya konon lupa diri.

Saya jelaskan HARAM satu sen saya terima duit baik Shafie  atau sesiapa saja yang minta bantu kerana saya membantu kawan secara ikhlas meski ada yang berjanji sesuatu tetapi itu bukan keinginan saya kala saya punya pendapatan ribu tak perlu pendapatan lain.

Ada juga yang menyatakan konon saya ini mantan ahli UMNO dan kemudian sertai PAS kala tidak dicalonkan oleh PAS, lalu konon saya melompat ke PKR dan ini juga tidak benar sebab selama hidup ini parti yang saya sertai hanyalah PKR dan tuduhan saya KATAK itu tidak masuk akal dan bernoiat jahat.

Saya tidak gila jawatan dan tidak pernah menipu duit orang lain. Saya hanya menulis kesan minat dan kerana minat saya hasilkan 30 buah buku.

Adalah yang menuduh saya memfitnah dan tuduhannya itu tidak benar sebab ayat saya bertanya bukan menuduh dan sebalik yang menyatakan saya memfitnah itulah sebenarnya memfitnah saya, tapi tidak mengapa sebab ia memang ada tujuan untuk memutar-mutar  ayat saya.

Tidak mengapa, saya ini jenis yang suka memaafkan orang meski ia sendiri tidak pernah meminta maaf dan tujuan saya agar tidak berat di pundaknya kesan dosa itu nanti kerana memfitnah saya, maka yang membaca juga mengIYAkan, menyebar dan itu sama memfitnah saya dan sebenarnya dan saya yang beruntung sebab mereka mengurangkan dosa-dosa saya selama ini.

Begitulah sedikit cabaran yang saya terima meski kecil tetapi tentunya kita maklum meski saya bukan seniman hanya orang seni maka sedikit itu kekadang difikirkan jauh mendepani dan kekadang bisa menjadi kanker dalam diri tetapi Nabi sendiri kena kutuk hina maki hamun maka itu saya teringat kata-kata DSSA bahawa meski dihina maki, jangan sekali dibalas dan ucap saja terima kasih.

Biarlah orang lain menghina kita, memaki kita dan saya memang sudah bersumpah tidak akan balas makian dan usaha tidak akan menghina sesiapa saja yang menghina saya. Mudah-mudahan Allah terus memberikan kesabaran terhadap diri saya.