MENGHIMPUN HARTA, MISKIN & MATI..... The Sabah Insider Online



OLEH: ISMAILY BUNGSU
Monday October 24/2016

POLITIK dalam bahasa arab makna SIASAH. Itulah amalan nabi. Memang nabi juga berpolitik tetapi politik nabi beda tidak sama macam kita berpolitik.

Politik nabi disebut SIASAH iaitu dari rakyat kepada rakyat dan diri tidak diutamakan, itu sebab kala Nabi kembali kepada Allah ia tidak punya rumah mewah dan tidak punya harta.

Politik kita sama juga dari rakyat kepada rakyat tetapi bedanya kepentingan diri diutama dan itu sebab banyak sangat pemimpin kita kaya raya, punya rumah seperti istana dan keretanya tersusun di halaman rumah, wangnya berjuta serta barang kemas milik isteri berkilo-kilo dalam almari jadi hiasan dan kemegahan.

Rupanya manusia ini semakin kaya terus mahu kaya dan kalau boleh rumah mereka penuh dengan wang dan emas segala macam seolah kekayaan itu menjadi kemegahan buat mereka dan itu sebab pencuri dianggap mulia, apa lagi kala pencuri itu mereka yang berjawatan menteri dan kala itu kita akan lihat ada rakyat berbondong datang menjabat cium tangan mengalahkan mencium tangan ayah bonda sendiri.

Kekayaan yang ada itu sama ada dari rasuah atau curian atau hasil usaha sendiri, itu semuanya milik Allah dan Allah yang amanahkan kepada kita semua dan kerana itu amanah, maka harusnya kekayaan yang ada itu harusnya digunakan untuk membantu mereka yang susah.

Mereka yang kaya makan emas di hotel lima dan beli belahnya di luar negara seperti taukeh judi dan kekadang kekayaan melampau dan sikap juga melampau sedang rakyat di luar jauh dari kota atau mukim, desa, perkampungan atau di pinggir kota ada yang hidup dalam kamar penuh sesak.

Bukan saja udara tidak menyenangkan, malah segala kelengkapan keperluan asas seperti air letrik tidak punya. Negara punya kekayaan yang melebih-lebih dan itu seharusnya digunakan untuk membantu yang lain perlukan bantuan tak kira siapa saja meski haiwan atau tumbuhan yang sama ciptaan Allah yang satu.

Memang di Sabah ini orang miskin ada di mana-mana dan mereka itu tentu saja memerlukan pembelaan dan anak-anak mereka perlu ke sekolah untuk untuk merubah keadaan hidup mereka sejak dato nenek moyang yang bertahun-tahun.

mereka perlu hidup bahagia, perlu ada luang ruang mendirikan rumah dan hidup aman seperti orang lain dan apakah ini benar-benar diperhatikan oleh mereka yang berkuasa atau hanya retorika seperti malaikat kelihatannya sedang kampung halaman mereka dirampas atas alasan demi pembangunan membinaan rumah yang harga berjuta.

Rasa2 mereka yang menjadi pemimpin kala dalam kepala mereka hanya bagaimana terus menghimpun harta dan rakyat banyak tidaklah mereka peduli dan itu nanti mati akan Allah tanya apa saja yang telah mereka lakukan setelah diamanah menjadi pemimpin.

Ingatlah orang yang pertama masuk neraka ialah pemimpin yang tidak amanah, pemimpin yang mengkhianati amanah dan pemimpin yang asyik menghimpun harta buat anak bini suku sakat dan kerabat dan di akhirat harta-harta itu menjadi gunung dan bakal berterbangan akan jatuh di pundak mereka dan terseksalah mereka kekal abadi.