SIKAP ISTERI MEROSAKKAN RUMAHTANGGA


OLEH: NURLIYANA ABDULLAH
Friday August 26/2016

SAYA banyak membaca dan menelaah buku-buku yang menyentuh alam perkahwinan kalangan Islam terutama yang disentuh hal nabi serta mengikut sunah dan seperti terdalam dalam al Quran.

Buku-buku ulasan yang ditulis oleh mereka yang tahu agama juga banyak saya baca dan kaji tak kurang saya mendengar ceramah di TV atau ceramah-ceramah  yang ustaz ceramahkan ketika saya mengikuti kuliah agama dan semuanya cukup bermakna buat saya.

Dalam Islam perkahwinan itu memang disunnahkan, bahkan amat disarankan dan hal ini terkait dengan ayat/surag al-Rum:21 yang menjelaskan kita dicipta berpasang-pasangan tetapi kalau meneliti surah al-Nur:26 menjelaskan perempuan keji adalah untuk lelaki keji dan sebaliknya dan akhir ayat itu disebut...mereka memperoleh keampunan dan rezeki yang mulia (syurga).

Memang dalam kehidupan berumahtangga kata kebanyakan ulama mengatakan isteri mempunyai peranan yang amat penting sekali. Isteri adalah anggota keluarga yang membantu memimpin keluarga bersama suaminya.

Di mana-manapun selagi hidup tetap ada masalah dan demikian juga rumahtangga. Masalah itulah menjadikan kita matang dan pertamanya memang tidak baik kalau isteri mengeluh pada waktu dan masa yang tidak sesuai dan lagi tak baik kalau mengeluh kepada yang lain dan di sini kekadang orang ketiga tempat mengeluh menjadikan ruang iblis mengambil tempat merosakkan keadaan hingga keduanya lupa terbuai terperangkap ke lokasi kemaksiatan meski awalnya tidak terniat demikian.

Disamping itu terdapat juga suami selalu menyatakan kebaikan lelaki lain di depan suaminya sendiri hingga suami merasa lain dan itu jelas semacam membanding2kan dan kekayaan atau kelebihan harta dan pangkat bukanlah ukuran sebalik ketakwaan seseorang itu dan itu dijelaskan dalam surah al-Hujurat:13. 

Terkait dengan ayat ini sudah dijelaskan yang Allah itu tidak melihat kita semua dari rupa dan harta, namun yang jelas Allah melihat dari hati dan amal kita sendiri.

Kadang-kadang ada isteri yang suka sangat marah-marah dan ini sebenarnya perangai syaitan dan syaitan sendiri suka orang marah-marah yang menjadikan pertengkaran antara suami isteri dan kesan pertengkaran itu rumahtangga menjadi berantakan akan disusuli dengan maki hamun menjadikan jiran sebelah rumah menutup telinga dan sama marah-marah kesan terganggu.

Kita jangan lupa diriwayatkan oleh HR Muslim bahawa kebanyakannya ahli neraka itu terdiri kalangan wanita dan ada yang bertanya kenapa jadi demikian dan apakah kerana berzina atau kafir dan ketika itu Nabi Muhammad saw menjawab kesan isteri menyakitkan hati suami dan tidak bersyukur pada nikmat yang disediakan oleh suaminya.

HR Muttafaqun Alaih menjelaskan seorang wanita yang menghormati suaminya dan tidak menyusahkan akan mendapat
keuntungan dan makmur hidupnya dan ada pula yang mengatakan isteri mengizinkan suami kawin lagi bakal dapat payung emas. Payung emas itu hanyalah simbol makna pahala berlipat ganda.

Satu lagi perkara yang jelas selalu kita dengar kesan isteri menyebarkan rahsia suaminya dan ini sama sekali dilarang. Surah al-Nisa:34 sudah menjelaskan yang suami itu melindungi wanita/isteri dan tugas isteri pula menjaga apa saja milik suaminya sementara suami tidak berada di rumah.

Terkait hal di atas Islam rasanya cukup tegas bahawa seorang isteri tidak boleh keluar rumah tanpa izin suami, kalaupun keluar dengan izin mesti ditemani oleh mahramnya mengelakkan fitnah dan zaman sekarang kita lihat ada yang curi waktu masa pejabat siap berdua-duaan di satu lokasi yang sunyi sepi/curi tulang seolah malaikat dan Allah tidak memerhatikan perbuatan mereka dan ini juga antara yang boleh merosakkan rumahtangga, bukan saja merosakkan malah bala bakal menimpa tak henti-henti hingga ke matinya nanti. Sedar dan insaf dan bertaubatlah!

Memang banyak lagi hal-hal yang harus diketahui dan yang menarik dalam islam ini sebelum pasangan mendirikan rumahtangga memang ada kursus khas dikendalikan oleh jabatan agama islam sabah sebagai ilmu asas ke gerbang perkahwinan dan ini cukup baik.

Apapun sehebat mana kita tahu h hukum- hukum dan menghadiri banyak kuliah sekiranya SOLAT itu tidak dilaksanakan atau didirikan maka di situ syaitan-syaitan akan selalu berada di sekitar dan kesan peranan syaitan itu lagi hebat maka di sana sini terjadilah perceraian dan kesannya ramai kalangan orang kita kala muda usia sudah bernama bertitle janda/duda dan ini cukup menyedihkan sekali meski cerai itu halal tetapi itulah juga yang dibenci Allah.

Salam dan doa kita semua dirahmati Allah